Memilih Karpet

Image: carpetsaberystwyth.com

5 Tips Memilih Karpet Yang Cocok Buat Rumah Kamu

Memilih Karpet untuk rumah memang gampang-gampang susah. Biasanya gampang milihnya tapi harganya nggak sesuai. Udah nemu bagus tapi ukurannya nggak sesuai. Ya begitulah realita kehidupan, kalau mau yang gampang ya nggak perlu pakai karpet hehe.

Dalam memilih karpet ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan. Biasanya karpet ini kan barangnya awet ya jadi bisa dipakai lama. La kalau sampai salah pilih kan sayang, dipakai jelek nggak dipakai sayang. Untuk itu, aku akan memberikan tips buat Kamu semuanya.

Berikut 5 tips memilih karpet yang cocok buat rumah kamu

1. Tentukan Jenis dan Ukurannya

Langkap pertama yang harus Kamu lakukan dalam memilih karpet adalah tentukan dulu karpet yang mau dibeli jenisnya untuk ruangan apa. Jangan sampai salah pilih ya nanti malah jadi nggak cocok. Pilih dulu karpetnya ini mau diruangan keluarga, kamar, ruang sholat atau tempat-tempat lainnya.

Biasanya saat Kamu pergi ke toko karpet, tanya langsung ke penjualnya karpetnya yang untuk ruangan jenis yang Kamu butuhkan. Nanti langsung dikasih tau tuh mana-mana aja yang sesuai. Jangan lupa juga ukurannya disesuaikan dengan ruangan yang akan dikasih karpet. Sebisa mungkin diukur dulu dirumah, ya dikira-kira aja sih.

2. Pilih Bahannya

Yang paling nentuin apakah karpet itu enak dipakai ya tentu bahannya. Bahan karpet itu macam-macam, ada yang lembut, ada yang kasar, ada yang model bulu-bulu atau yang polos gitu juga ada. Tinggal Kamu sesuaikan aja ini karpet mau dipakai buat apa.

Bahan karpet juga akan berpengaruh pada kebersihannya. Kalau bahan yang lembut dan berbulu biasa sering mudah kotor. Tapi kalau jarang di injak-injak mungkin bersihnya agak lama. Yang bulu kasar ada jarang kotor sih tapi nggak senyaman yang lembut. So, sesuaikan aja enaknya karpet yang mana.

3. Pilih Warnanya

Setelah dapat jenis dan ukuran yang tepat serta bahannya, pilih warna yang sesuai dengan ruangan yang bakal dipasangin karpet. Warna nggak harus senada, ruangannya warna putih trus karpetnya putih. Nggak harus gitu guys, jadi kalau memang ruangnnya warnanya lembut, pilih warna yang agak ngejreng nggak apa-apa sih.

Oh iya, kalau Kamu Nggak pingin cepet kotor tuh karpet, pilih warna yang agak-agak gelap. Misalnya coklat, atau hijau atau warna lainnya kecuali putih. Tapi kalau memang Kamu rajin nyuci sih warna apapun it’s oke.

4. Tentuin Motif

Jenis udah, bahan udah, warna udah selanjutnya motifnya guys. Kamu bisa pilih polos atau yang ada motifnya sih. Dan biasanya yang ada motifnya lebih mahal tapi itu selera. So, kalau milih motif jangan lupa ditentuin sama desain interiornya mungkin. Motif batik, bunga-bunga, kotak-kotak dan banyak lagi lainnya.

Biasanya motif karpet ini macam-macamnya ya. Kadang motifnya hampir mirip-mirip jadi susah milihnya apalagi bagus semua. Saran aku sih kalau cari karpet jangan sendiri, biar ada yang bantuin milih motif yang tepat.

5. Harga Yang Pas Dikantong

Langkah yang terakhir ini biasanya jadi penentu sukses atau gagalnya beli karpet. Soal harga emang sensitif guys apalagi kalau udah tawar menawar. Beda 5 ribu aja bisa gagal tuh beli karpetnya. Bukan soal uang lagi soalnya, tapi soal siapa yang menang tawar menawarnya hehe.

Jadi kalau mau beli karpet, sebelum memilih karpet mana tentuin dulu budgetnya berapa. Tapi kalau memang budget tanpa batas ya pilih ajasih yang sesuai dengan selera Kamu. Ya yang pasti ada uang ada barang atau makin mahal biasanya makin bagus.

Liat harganya kadang kurang selera karena keingat karpet dirumah masih bagus. La kenapa beli lagi? mending Kamu cuci lagi aja biar kelihatan baru. Susah nyucinya? tenang aja sekarang kan udah banyak nih jasa cuci karpet contohnya Dehygienique. Dehygienique ini merupakan layanan cuci karpet jakarta yang bisa Kamu gunakan guys. Gampang kan? ya sekarang memang semuanya serba gampang asal ada uang.

Itu tadi 5 tips memilih karpet yang cocok buat rumah kamu semuanya. Semoga dengan tips ini Kamu bisa lebih mudah lagi dalam memilih karpet yang pas. Kalau memang karpet dirumah masih bagus nggak usah dipaksain beli, dibersihin lagi aja biar heman.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *